Matahari adalah bintang dan memiliki banyak karakteristik bintang lain. Dengan demikian, matahari dapat dianggap sebagai standar untuk men...

5 Fakta Unik Tentang Matahari

 

5 Fakta Unik Tentang Matahari

Matahari adalah bintang dan memiliki banyak karakteristik bintang lain. Dengan demikian, matahari dapat dianggap sebagai standar untuk mengukur ukuran relatif di tata surya kita. Fakta bahwa matahari begitu besar dan panas juga membantu kita memahami mengapa sebagian besar planet berukuran kecil dibandingkan dengan Bumi.

Matahari ditenagai oleh fusi nuklir di intinya (mirip dengan apa yang terjadi di dalam bintang-bintang seperti bintang kita sendiri). Output energinya dihitung menggunakan persamaan Einstein yang terkenal E=mc² (energi sama dengan massa kali kecepatan), yang mengatakan bahwa materi dapat berubah menjadi energi jika diberi cukup waktu dan ruang untuk tarikan gravitasi untuk melakukan pekerjaannya. Ini berarti bahwa jika Anda mampu mendekat cukup dekat tanpa terbakar, Anda akan bisa lagi tanpa efek buruk. Berikut ini merupakan fakta-fakta unik tentang matahari.

Matahari adalah bintang

Matahari adalah sebuah bintang. Ia adalah salah satu dari milyaran bintang di galaksi kita, dan merupakan benda yang paling dekat dengan kita di Bumi.

Bintang-bintang adalah bola gas yang besar dan panas yang memancarkan cahaya melalui reaksi fusi nuklir di dalam intinya. Sebuah bintang memiliki massa yang cukup untuk menciptakan medan gravitasinya sendiri dan menjaga agar tidak runtuh karena beratnya sendiri; inilah yang membuat bintang-bintang itu sangat stabil! Matahari memiliki massa sekitar 1/100 dari jumlah materi dibandingkan dengan bintang-bintang lain (misalnya, tetangga kita Alpha Centauri memiliki massa sekitar 1/3 massa).

Matahari ditenagai oleh fusi nuklir

Matahari adalah bintang, dan menghasilkan tenaga melalui fusi nuklir. Proses ini terjadi ketika atom hidrogen menyatu untuk membentuk atom helium, melepaskan energi dalam bentuk panas dan cahaya. Inti matahari juga dikenal sebagai "nebula matahari". Inti matahari terdiri dari plasma yang memanjang jutaan mil ke luar angkasa dari tempat bintang-bintang seperti bintang kita menyalakan reaksi nuklir mereka menggunakan elektron yang terperangkap dalam medan magnet di sekitar mereka.

Pusat tata surya kita berjarak sekitar 4 juta mil (7 juta km) dari Bumi-sekitar 100 kali lebih jauh dari jarak Merkurius dari kita atau orbit Pluto mengelilingi Matahari yang berukuran 3 AU (38 juta km). Diameter Matahari lebih dari 965.000 mil (1 AU), sementara massanya menyumbang sekitar 99 persen* dari semua materi yang ada di alam semesta bagian ini!

Matahari adalah objek terbesar di Tata Surya kita

Matahari adalah objek terbesar di Tata Surya. Matahari juga merupakan pusat Tata Surya, yang berarti semua benda lain berputar mengelilinginya. Matahari adalah bintang dan karena itu ditenagai oleh fusi nuklir-proses dimana atom hidrogen berubah menjadi atom helium di bawah panas dan tekanan yang ekstrim. Hal ini terjadi di Bumi setiap hari (meskipun tidak secepat yang terjadi pada bintang terdekat kita), tetapi dibutuhkan jutaan tahun agar materi menjadi begitu padat sehingga fusi nuklir dapat terjadi sama sekali!

Temperatur permukaan bintang seperti bintang kita bisa mencapai milyaran derajat Celsius (atau lebih dari 100 juta derajat Fahrenheit). Jika Anda berdiri di atas hidran yang penuh air, Anda akan merasa aman dari luka bakar karena ada banyak air di antara mereka; namun-dan inilah pertanyaan besarnya-berapa panas yang harus didapatkan cincin logam Anda sebelum meleleh?

Matahari adalah pusat Tata Surya kita

Matahari adalah pusat Tata Surya kita, dan juga merupakan bintang. Artinya, Matahari bukan bagian dari planet Bumi atau planet lain di Tata Surya.

Matahari juga jauh lebih besar daripada gabungan semua bintang lainnya! Telah dihitung bahwa jika Anda mengambil semua massa seluruh sistem ini (planet-planet, asteroid, dan komet) dan memasukkannya ke dalam satu objek, maka ukurannya akan lebih besar daripada seluruh galaksi kita!

Permukaan Matahari cukup panas untuk melelehkan logam

Suhu permukaan Matahari adalah 5.500 derajat Kelvin. Ini berarti, suhu tersebut cukup panas untuk melelehkan logam dan mengubahnya menjadi plasma.

Cahaya putih yang membentuk sinar matahari sebenarnya terdiri dari berbagai warna: merah, oranye, kuning, hijau, dan biru. Setiap warna memiliki panjang gelombang dan frekuensinya sendiri (warna). Misalnya, oranye memiliki rentang inframerah yang diperpanjang dari 700 nm hingga 700 nm; merah terletak di antara 650 nm dan 700 nm; kuning berada di antara 500 nm-550nm; hijau terletak di antara 450 nm-500nm; biru berkisar antara 380nm - 450mNm.

Setelah mengetahui fakta-fakta tentang Matahari, sekarang Anda bisa menjadi orang pertama yang mengetahui kapan terjadinya gerhana matahari.

0 comments: