Tahukah Anda bahwa Bulan tidak bulat? Atau bahwa Bulan sebenarnya lebih dekat ke Bumi daripada yang kita duga? Ternyata, ada banyak hal te...

6 Fakta Tentang Bulan

 

6 Fakta Tentang Bulan


Tahukah Anda bahwa Bulan tidak bulat? Atau bahwa Bulan sebenarnya lebih dekat ke Bumi daripada yang kita duga? Ternyata, ada banyak hal tentang benda langit ini yang belum kita ketahui. Dalam artikel ini kita akan menjelajahi enam fakta tentang tetangga terdekat kita di luar angkasa.

Bulan adalah satelit alami terbesar ke-5 di Tata Surya.

Bulan adalah satelit alami terbesar kelima di tata surya dan lebih kecil dari Mars, Venus, Merkurius dan Pluto. Bulan dapat dilihat dari Bumi sebagai bulan sabit keperakan selama fase bulan baru.

Jarak antara Bumi dan bulan bervariasi sesuai jarak mereka satu sama lain, tetapi dapat dihitung bahwa hanya ada 1,5 juta kilometer di antara mereka ketika mereka paling dekat satu sama lain (perigee).

Tarikan gravitasi bulan menyebabkan pasang surut air laut.

• Tarikan gravitasi bulan menyebabkan pasang surut.

• Pasang surut disebabkan oleh fakta bahwa Bumi berotasi pada porosnya, sementara air terus bergerak-jadi, ketika Anda memiringkan kepala untuk melihat sesuatu yang berada tepat di atas Anda (seperti selembar kertas yang mengambang di permukaan kolam), sebenarnya lembaran-lembaran yang sama itu miring ke atas dan ke bawah. Semakin cepat segala sesuatu bergerak relatif satu sama lain (misalnya: jika tidak ada gesekan antara dua lembar kertas), maka lembaran-lembaran itu akan tetap sejajar untuk selama-lamanya; tetapi karena ada gesekan (dan oleh karena itu ada tarikan), mereka pada akhirnya akan bergerak melewati satu sama lain dan melengkung kembali ke arah Anda lagi sampai mereka bersentuhan lagi-memunculkan gelombang yang melengkung ke atas yang dikenal sebagai pasang surut!

Bulan mengorbit Bumi setiap 27 hari 8 jam sekali.

Anda mungkin pernah mendengar bahwa bulan mengorbit Bumi setiap 27 hari 8 jam sekali. Itu benar, tetapi ada beberapa detail penting yang harus Anda ketahui tentang fakta ini:

• Bulan mengorbit Bumi berlawanan arah jarum jam. Ini berarti bahwa ketika kita melihat ke atas pada malam hari, kita bisa melihat planet kita berputar pada sisinya saat mengelilingi kita dalam orbit.

• Jarak sebenarnya antara kita dan planet tetangga terdekat kita adalah 239.000 mil (384.400 km). Namun, ketika kita melihat gambar Bulan purnama melalui teropong atau teleskop - atau bahkan jika Anda hanya berdiri di luar sambil melihat ke atas - Anda akan melihat sesuatu yang lain: Bulan terlihat hampir persis seperti irisan jeruk dengan kawah di atasnya!

Bulan tidak memiliki atmosfer.

Bulan tidak memiliki atmosfer, jadi tidak ada angin. Bulan juga tidak memiliki awan atau curah hujan-satu-satunya cara bulan bisa berawan adalah jika Anda melihatnya melalui teleskop!

Permukaan bulan sebagian besar terdiri dari batuan ringan dan logam (silikat), yang terbentuk dari lava yang memadat selama awal sejarah Bumi. Karena tidak ada benua di bulan, permukaannya telah terpapar dampak meteorit selama jutaan tahun.

Jarak Bulan dari Bumi adalah sekitar 239.000 mil (384.400 km).

Jarak Bulan dari Bumi sekitar 239.000 mil (384.400 km). Ini bervariasi karena orbit elips bulan mengelilingi Bumi. Ketika lebih dekat ke Bumi, Bulan tampak lebih besar dan lebih bercahaya daripada ketika lebih jauh. Akibatnya, kita mengalami pasang surut dalam hubungan kita dengan tetangga langit kita selama setiap bulan baru dalam siklus orbitnya - dan perubahan ini dapat dirasakan oleh siapa saja yang melihat ke atas di malam hari.

"Orbit bulan" mengacu pada seberapa jauh dari kita atau dekatnya dua objek ketika mereka terjadi pada waktu atau tempat yang berbeda selama perjalanan mereka melalui ruang angkasa. Sebagai contoh: Jika Anda berdiri di puncak Gunung Everest dan melihat ke bawah ke arah orang-orang yang mendaki Gunung Kilimanjaro di seluruh Afrika sepanjang hari tanpa berhenti untuk makan siang atau makan malam (atau bahkan memiliki waktu istirahat), maka itu akan setara-dalam hal jarak-untuk mendaki Gunung Everest setiap hari!

Bulan tidak berbentuk bulat, melainkan memiliki geometri bulat yang sedikit berbentuk buah pir.

Bulan bukanlah bola yang sempurna, melainkan memiliki geometri bulat yang sedikit berbentuk buah pir. Ini berarti bahwa pusat massa bulan terletak di luar permukaannya (dibandingkan dengan planet dan satelit lainnya).

Alasan untuk ini adalah karena tarikan gravitasi planet kita pada objek di ruang angkasa menyebabkan mereka menetap di orbit elips di sekitar Bumi. Semakin jauh dari Bumi, orbit mereka semakin menyusut panjangnya saat mereka turun menuju titik terdekatnya - sebuah fenomena yang dikenal sebagai penguncian pasang surut.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini berarti bahwa jika Anda dapat melakukan perjalanan bersama dengan benda tertentu dalam tata surya kita (seperti Merkurius), maka perjalanan Anda akan memakan waktu lebih lama daripada melewatinya secara langsung pada pendekatan terdekatnya!


Bulan adalah satelit alam yang menarik. Dengan masa lalu yang begitu menarik, Bulan tentu saja tidak berhenti membuat kita takjub.

Tarikan gravitasi Bulan menyebabkan pasang surut di lautan dan benua-benua di Bumi; ini berarti bahwa ketika kita melihat bulan di langit malam, tampak seolah-olah air mengalir keluar dari salah satu ujung Bumi dan kembali lagi ke ujung yang lain. Gaya pasang surut juga membuat lautan kita naik dan turun hingga 6 inci setiap hari!

Ini bukan hanya keingintahuan yang sia-sia-jumlah energi yang dihasilkan oleh gesekan pasang surut antara dua benda dapat digunakan untuk tujuan yang berguna seperti menghasilkan listrik atau menggerakkan pesawat ruang angkasa melalui ruang angkasa.

Seperti yang Anda lihat, Bulan adalah planet yang menarik dengan sejarah yang menarik. Bulan telah memberi kita banyak wawasan tentang masa lalu kita dan dari mana kita berasal, tetapi juga menawarkan kita harapan untuk masa depan. Bulan telah terlibat dalam setiap peristiwa besar yang telah membentuk sejarah manusia sejak pembentukannya lebih dari empat miliar tahun yang lalu. Ketika manusia terus menjelajahi ruang angkasa dan membangun koloni di planet lain di dalam tata surya kita, kita akan terus belajar lebih banyak tentang benda berbatu kecil yang mengorbit planet rumah kita, Bumi.

0 comments: